Rabu, 26 Juli 2017

Mendadak Jogjess


dari kemanalagi.com

Kabar baik tentang cuti bersama tidak memotong cuti tahunan membuat saya dan teman-teman bersegera merancang jadwal cuti. Kenapa? karena banyak euy, lumayaaaan 11 hari :). Perlu dirancang juga biar nggak bentrok ma jadwal dinas :) coz dah tengah tahun ini... Tetiba dapet ide tuk cuti seminggu sebelum anak-anak masuk sekolah. Berhubung nggak boleh cuti nempel ma lebaran, jadi ambil seminggu setelah lebaran ajah. Kalo nggak boleh cuti juga, hadeuuuh kebangetan!! :(


Alhamdulillah, bu bos ACC. Jogjess here we come!!... It's our first experience backpackeran lho.. jadi kami memilih tempat yang familiar dulu deh. Rada mules and males sebenernya kalo ngebayangin bakalan ribet. Naik kendaraan umum dengan dua krucils. But, kadar menyenangkannya pasti lebih besar. Let's step out!!


Namanya juga rencana yang mendadak, alhasil keabisan tiket kereta!! Syedih deh. Rencana naik kereta lenyap. Ada sih tapi ekonomi... Khawatir kurang nyaman buat anak-anak. Jadilah pak suami berburu tiket bis. Alhamdulillah dapet, promo pulak. A Big Yeay!!! Alhamdulillah.... Kelas VIP cuma 140 ribu ajah. Dijadwalkan berangkat sore, diperkirakan sampai Jogja pagi buta.


Pagi-pagi buta dah sampai Jogja, mo kemana dulu donk??? Secara baru bisa check in di hotel jam 1 atau jam 2 siang. Itu yang pertama kali saya keluhkan ke pak suami. Untung dia santai bin woles. "Ya udah, tetep ke hotel aja... nitip tas trus kita jalan-jalan" kata pak suami. "Aku doain jalanan macet mi, jadi kita sampe Jogjanya jam 9 atau jam 10 gitu" kata thaya. Hhmmm, langsung pake doa ini anak sholihah :*


Bismillah... jam 15.00 bis yang kami naiki sudah melaju perlahan. Memang benar doa anak kecil yang belum tercatat kesalahannya sebagai dosa amatlah makbul. Macet donk jalan. Belum jauh-jauh, masih di tol dalkot!!. Masa dari kebun jeruk ke semanggi 3 jam!! we o we banget kan?? Dah bangun-bobo-bangun-bobo entah berapa kali, pemandangan luar jendela masih tol dalkot. Nggak pa pa deh, biar sampai Jogja nggak terlalu pagi, he he he


Singkat cerita, perjalanan masih merayap padat hingga tol cikampek. Makan malam pun baru terlaksana hampir jam 12 tengah malam di Cikampek. Untung bawa mpek-mpek jadi anak-anak di jalan nyemal-nyemil tuk ganjel perut. Noted banget ini!!, lain kali selain bawa cemilan, makanan agak berat juga kudu dibawa.


Perjalanan melalui jalur selatan membuat saya sedikit trauma. Pasalnya, sewaktu kecil saya mabuk darat deh kalo lewat selatan. meliuk-liuk nggak karuan. Khawatir terjadi hal yang sama, anak-anak saya minta tuk minum antimo anak. Sebenarnya mereka juga nggak pernah mabuk di perjalanan sih, tapi ya preventive is better than curative kaaaan?. Alhamdulillah mereka fresh and ceria aja selama perjalanan.


Dengan kekuatan doa Thaya,... Alhamdulillah kami sampai Jogja jam 09.50. Pas banget sama yang Thaya minta ya :). Kami turun di terminal Giwangan. Langsung cari makan karena beneran kelaperaaan. Dapet kios jual soto daging, 10 ribu ajah donk per porsi. Saking nggak percaya nya pak sumai nanya "Itu 10 ribu sama nasi juga Bu?". "Lah iya to mas, sama nasi" jawab ibu penjual soto. Bahagia itu, beli soto daging udah pake nasi cuma 10 ribu :). Di sini penjual makanan rata-rata sudah mencantumkan harga dagangannya. Jadi, nggak usah khawatir bakal ditembak harga tinggi deh. Kalaupun ada beberapa yang tidak mencantumkan harga, jangan segan-segan tanya ke penjualnya. Saya pesan nasi soto tiga porsi and nasi goreng tuk akhtar yang ga doyan makan dengan kuah :)


Setelah kenyang tetiba dapet SMS dari hotel yang ngabarin kalau hotel full sampe 15 Juli. Wow, sedikit panik saya telp hotel-hotel ples kesel karena tetiba hotel ngabarin begitu. Salah saya sih, pede Jogja dah sepi turis domestik jadi nggak khawatir konfirmasi pesenan hotel nggak terbalas. Yo wis lah berbekal keterangan hotel sekitar malioboro dari google maps, saya dapet 1 kamar terakhir. O iya, ini saya carinya hotel budget lho ya... jadi memang pasti full lah ya yang murah meriah. Kalau yang mehong sih banyak kamar kosong :) Tapi, kalau semalam 400-900 ribu cuma buat bobo, kok ya nggak tega aja gitu lho :D kan misi traveling saya low budget.


FYI, hotel budget di sekitaran malioboro banyak banget. Ada di jalan Sosrowijayan, Sosrokusuman, Dagen and jalan-jalan sekitarnya :). Yang jarak ke malioboronya tuh cuma kaya jarak hatiku dan hatimu *ngomongnya ke pak suami. Dekeeeet banget dah, he he.. Nggelinding juga nyampe!!. Kisaran harganya 70-80 ribu semalam tuk kamar dengan kipas angin, dan 200-300 ribu semalam tuk kamar dengan AC. Tapi kayaknya ada beberapa kelas lagi deh. Semisal kamar mandi dalam atau luar. Fan atau fan standar. Pokok e kisarannya 70-300ribu semalam. Tinggal pilih sesuai selera...


Terminal Giwangan ke hotel pilihan kami di jalan sosrokusuman, kami tempuh naik Go Car. Thanks God banget dah di Jogja dah ada Go and Grab car,.. 24 ribu ajah. O iya, biar nyaman, tentrem and nggak bete liburannya, baiknya sebelum deal ambil kamar, cek dulu keadaan kamarnya. Terutama kamar mandinya kalau buat saya. Kami bisa nggak mau mandi kalau lantai kamar mandinya item-item kotor gitu :(


Alhamdulillah dapet kamar yang ya lumayanlah... kamar mandinya nggak bersih banget tapi masih bisa ditolerirlah. Nggak bau sama sekali. Cuma akhtar aja yang masuk kamar mandinya jinjit terus gegara lantainya ada yang item sedikit :). Kami ambil satu kamar aja and sekali lagi Alhamdulillah, nambah dua anak nggak di charge lagi. Hotel sebelumnya kami harus membayar 50 ribu per anak kalau mau tetap sekamar. Hotel yang kami pilih ini, ratenya 200 ribu semalam and sudah bisa check in saat itu juga, tepatnya jam 12an. Bobo siang dulu kita, ngelurusin badan.


Sore udah mandi and nggak capek lagi, langsung cus ke stasiun tugu tuk cari tiket pulang. Jalan kaki aja deket, sambil ngeliat keramaian di malioboro. Zonk, nggak dapet tiket lagi. Kelas bisnis habis. Ekonomi ada tapi ekonomi premium. Harganya 260 ribu. Hiks kenapa lebih mahal dari bis ya?. Ternyata karena memang tampilannya beda, bagus, googling deh kalo mo liat detailnya.. Nyesel saya nggak jadi anaik ekonomi premium itu.


Abis dari stasiun, jalan-jalan lah kami... Sholat magrib di masjid malioboro, lupa nama masjidnya. Deket sama DPRD nya. Masjidnya enak, terbuka gitu modelnya. Banyak backpackeran yang numpang istirahat. Ga ada tulisan dilarang tidur di masjid kaya beberapa masjid di Tangerang yang saya temui, karena memang itulah harusnya masjid ya... dijadiin tempat istirahat bolehlah, asal jangan cuma numpang istirahat tapi nggak sholat ya :) Kalau kayak gitu kan, masjid jadi terpatri di hati.


Sehabis sholat magrib, kami cari makan malam dulu. 4 kepala, maunya beda-beda. Nggak kompak sama sekali. Akhirnya makannya pisah. Saya sama akhtar. Pak suami satu selera sama thaya, cari bakso. Masya Alloh, sate yang saya makan, enak. Nggak ada campuran gajihnya kayak di Tangerang :). Nasi gorengnya sih standar aja. Kabarnya bakso yang pak suami makan juga enak. Porsinya banyak dan murah.


Sholat isya masih ditunaikan di seputaran malioboro. Masjid sholihin namanya. Toilet dan tempat wudhunya bersih. Ba'da sholat, cus ke alun-alun kidul. Lumayan jauh dari malioboro. Saran saya, nailk bentor atau andong aja sekalian kalau ramean. Di alun-alun kidul ini rame sama mobil gowes hias lampu. Meriah banget dah. Harga sewa mengelilingi alun-alun 70 ribu. Nggak usah nawar karena ini harganya sama semua. He he pengalaman nyoba nawar nggak berhasil. Saya males naik ini, lah bayar mahal tapi ngegowes sendiri. ples macet pula :(. Akhirnya kami foto aja di booth foto. 5 kali pose 10 ribu ajaaa, nggak capek gowes :D





Bersambung aah... masih banyak yang mau diceritain. He he penting nggak sih? Penting, karena ini Jogja euy. Tempat yang ngangenin. Ini belum sebulan balik, dah kangen... :)


With Love
  -Indah-


Selasa, 06 Juni 2017

Tentang Empati & Berkata Baik




Beberapa tahun belakangan ini, jagat dumay alias dunia maya ramai, ricuh, rusuh, (what other word can you say to describe it?) dengan mom's war. Mulai dari ASI vs sufor (Dah basi bangeeeet inih), cesar vs normal, working mom vs stay at home mom, sampai pembantu vs non pembantu. Apalagi ya? kayanya gendongan vs stroller juga pernah ya? banyak ya bahan untuk war?. He he karena saya nggak pernah ikutan war dan nggak berminat juga jadi nggak tau deh update-an war di dumay. Temen aja yang suka ngasih tau war apa yang sedang berlangsung :D


Tapi tau nggak sih? saya, yang nggak pernah war-waran inih *bahasa apa ini? :) diajak perang coba di whatsapp group. Nggak diajak juga sih sebenernya tapi apa namanya coba kalau ngeluarin statement yang mojokin saya ke pojokan banget, digenjet lemari, jati lho ya bukan plastik trus ditutup tirai hitam and lampu dimatiin. Ngajak perang kan itu mah? But thanks God it's Ramadhan ya... jadi lucky you, jurus-jurus daku nggak keluar nih.


Bermula dari niat saya memasukkan anak ke suatu tempat belajar informal, sebut saja X. Ternyata, jadwal belajar di X terbilang unik. Tidak selang satu hari seperti tempat belajar informal lainnya. Biasanya kan senin-rabu, selasa-kamis gitu kan ya? Iya aja yah, daripada-daripada :D. Nah, di X itu, senin-selasa, rabu-kamis. Tidak akan menjadi masalah kalau si anak cuma belajar di X. Akan menjadi masalah kalau belajar juga di Y misalnya. Jadwal akan bentrok kan?.


Dalam rangka mencari solusi yang terbaik saya bertanya pada pengajar via whatsapp group, bagaimana jalan keluarnya?. Tak disangka tak dinyana, ada seorang wali murid dengan santainya bilang: Saya akan memprioritaskan jadwal belajar di X karena ini jalan ke surga. What!!!! *bukan kalimat tanya. Saya kesel bangeeet but i'm trying to control myself. Istighfar.... cuma kalo deket sih pengen nyolek sambil bilang, tau empati nggak sih mak?.


Tuk menyalurkan kekesalan, saya kasih liat deh tuh obrolan di grup ke pak suami. Saya duga pak suami yang cenderung nggak suka ribut pasti komen "Ya udah, nanti gampang itu" etapi ternyata nggak, dia mendadak jadi kompor meleduk "Nggak dibales Mi?". Membara donk saya 😁 etapi Alhamdulillah, sekali lagi dengan kekuatan ramadhan, kalem lagi saya. "Biasanya dibales" *kompor masih meleduk. Kasih senyuman manis "Ih, nggak lah ya, rugi". Percakapan di gruppun sudah selesai. Masih belum ada solusi.


Beberapa hari kemudian, jadwal belajar X fix keluar. Dikabarkan via whatsapp group. "Siap pak Ustadz", "Fulan siap pak", "Fulanah siap" rata-rata tanggapan wali murid. Eh ada satu donk tetiba muncul dengan masalah yang sama seperti saya, jadwal anaknya bentrok. Wah, ada temen nih pikir saya. Nggak lama, batal deh dia jadi teman saya setelah komen "Saya coba atur jadwal di tempat lain". Saya nggak masalah sama statement beliau... Alhamdulillah kalau bisa diatur seperti itu. Yang masalah kan kalau emang totally nggak bisa diganggu gugat kaya jadwal anakku trus ada yang komen "bapak, ibu pentingkanlah jadwal di x karena ini akan menjadi penerang kubur". *Saya langsung close whatsapp 😂 #takberdaya


Beberap hari kemudian, diri ini nggak tahan juga :D. Saya ketik juga kalimat demi kalimat, panjang kali lebar deh and send. Ramadhan makes the sentences beautifull and ngademin ati. Ya, saya memilih kata-kata yang baik instead of ngeluarin unek-unek. Yeay ternyata banyak yang jadi tim saya, mereka setuju dengan apa yang saya bilang. Laaah baru berani keluar dan berpendapat 😅


Alhamdulillah, menulis memang bisa membuat kita tetap waras, sehat jiwa, sehat batin, ples ngarep sehat kantong juga 😊. Trus, dah dapet solusi? Belum, tapi saya yakin, niat baik menyelaraskan ilmu akhirat dan ilmu dunia akan diberi jalan keluarnya oleh Alloh. Semoga Alloh memudahkan, aamiin... ples karena pak suami kenal dengan ustadznya sih, jadi agak tenang. Segera saya disposisikan aja deh masalah atur jadwal ke pak suami 😁


Betewe,... Curhatam saya ini bener nggak kalau ini termasuk war? Ah, anggap aja bener deh ya... Daripada-daripada 😁


With Love
-Indah-