Jumat, 17 Februari 2017

Year of Reunion





Dapet undangan reuni? Hmmm.... apa yang terlintas pertama kali? mantan? gebetan? musuh? atau bingung mau dateng apa nggak? he he... pasti beda-beda lah ya setiap orang but one for sure ketika keputusannya mau datang reuni, pasti kelanjutannya sama yaitu Pake baju apa ya? :) mendadak merasa nggak punya baju padahal dua lemari penuh padat merayap :D *bukan pengalaman. 


Kenapa begitu? coz everybody wants to look great in the reunion. Yang dulu hits di sekolah pengen tetep hits, yang dulu gaul abizz sekarang harus tetep gaul, yang dulu pinter harus terliat wow, yang dulu kuper sekarang gimana caranya ga mau keliatan kuper lagi, yang dulu jomblo kok ya sampe reuni belasan tahun masih jomblo?! he he maaf ya mblo :) ga maksud.


Dua tahun belakangan ini saya full padat acara reuni. Mulai dari reuni SMP, SMA, perguruan tinggi, sampai kos-kosan. Soooo excited. Saya yang dulu anak biasa ajah, ga ngerasa harus looks great ato wow gimana gitu. Biasa aja... pure emang pengen ketemu temen-temen and mantan gebetan. 


Yang out of the box ya cuma atu, pak suami. Waktu saya minta anterin ke reunian, dia komen "Ngapain sih reunian? emang masih inget?".
Ya iya kali saya kaya anda :D , saya mah inget selalu ma temen-temen.
"Kan udah ngobrol ngalor ngidul di grup" lanjutnya.
"Aah... beda yank, ini kan kita mau ketemuan".
"Kan bisa liat fotonya di PP nya".
"Beda, pokoknya aku mau dateng".
Selesai, dia nganterin juga :D.


Pak suami tuh tipe orang masa sekarang aja. Jadi, temen-temennya ya yang sekarang aja. Grup whatsapp yang alumni sesuatunya cuma atu, yang lainnya ya teman-teman masa sekarangnya. Saya? Lengkap dah grup alumni dari SMP, SMA, Perguruan tinggi, Kos-kosan, sampe mantan grup pengajian *lah grup ini belum reuni nih :D



a 16 year reunion

Reuni pertama kali adalah reuni teman-teman di farmasi dulu. Ini reunian 16 tahun. Seruu... and U know what, secara muka nggak ada yang berubah. Jadi ya masih ngenalin banget, ini siapa itu siapa. Cuma ada satu orang yang memang berubah banget... kalau nggak diamatin dari deket, dipahami, dan di ubek-ubek memori mukanya jaman dulu di salah satu kompartemen otak, pasti nggak ngenalin. Acara berlangsung seru, hangat, dan menyenangkan. Dengan unread messages setelah reuni hampir 1000 chat :) dan ada yang janjian besanan.



a 13 year reunion

Reuni kedua adalah reuni kos-kosan dulu di Bogor. Ini dia nih gerombolan cewek-cewek pelaku keisengan di Dag Dig Dug Ngulang Taun. kalau ini, bukan excited lagi. Lebih baik mati aja deh kalo nggak bisa dateng reuniannya. Ha ha kayak dah siap aja cuy. Reunian kos-kosan ini yang paling bikin bingung pak suami. Lah wong hampir tiap hari ngobrol di grup, pernah ketemuan juga kalau lebaran, masih perlu reunian ya?. Perlu bangeeeet. Soalnya reuniannya ples napak tilas di Bogor. Kita nggak ngumpul di tempat yang mahal-mahal. ngumpulnya harus pake banget di selot, karena kangen bakso, mie yamin, pisang molen, and mpek-mpek nya. Bukan hanya kangen rasanya tapi juga kangen memorinya eh he he... Tau nggak... pedagangnya masih sama!! 


Rencananya selesai makan nanti jalan ke kos-kosan, ngelewatin BCA, tempat fotokopian langganan, tukang nasgor langganan di kantor pos. Terakhir, silahturahmi ma bapak and ibu kos yang dulu sering kita kurangajarin :). Tapi rencana tinggal rencana, yang tadinya mau jalan kaki mendadak males and bilang aaah jauh banget deh kayanya. Ke laut dah napak tilas!!. Padahal dulu juga kuat jalan sampe stasiun!!. Emang, di saat duit pas-pasan, kita tuh bisa emejing banget ya, super mampu dan kuat sodara-sodara!! Ha ha ha. Ples rasa bakso yang mie nya dipisah itu, rasa mpek-mpek lenggang yang dah bikin ngeces dari dulu, pokoknya yang di arep-arep wueeenak, eh biasa aja. Ya iyalah, dulu makan di selot mah effort (walau nggak banget) nyisihin uang kiriman. Sekarang lidahnya dah kenal makanan restoran and hotel. Tapi, alhamdulillah... Bersyukur pernah jadi mahasiswa yang bahagia walau cuma makan di selot :) 


a 20 year reunion

Reunian ketiga, reuni SMP. Ini juga bikin penasaran banget. Soale, ada gebetan dan banyak memori kelas saya dulu adalah kelas yang paling bandel. Sebutin aja semua kenakalan remaja, ada pelakunya di kelas saya ini. But people change. Iya kali, masih bandel aja. Dikit mungkin. Sampai anak-anak yang memang selalu ikut saya, bengong aja ngeliat kelakuan ajaib teman-teman saya ini. Sampe dikomentari ma temen saya "Kenapa, nggak pernah liat temen ummi yang kaya begini ya?" He he... tapi seru dan toh anak-anak harus mengenal dengan beragam karakter orang kan?. Ada beberapa orang yang sudah berpulang... semoga Alloh merahmati mereka...


Itu cerita reuni yang hhmmm... menyenangkan. Satu tip dari saya: just be yourself. Nggak usah dipikir yang dulu-dulu. Nggak usah show off siapa dan apa yang sudah kamu hasilkan. Keberhasilan nggak selamanya diukur dengan materi. Perlu diingat juga, sekarang beda dengan masa lalu. Kalau dulu main klepak aja, masa iya sekarang juga keplak-keplakan. Lah ini katanya satu tip. Lanjut aja ya... trus, jangan pake baju yang sama walau tuk reunian yang beda. Nggak enak juga ngeliat di fotonya kaya gini :) . Saking biasanya aja saya... baju juga itu-itu aja. Trus, ati-ati CLBK. Kan dah ketemu jodohnya masing-masing. Kecuali,... buat kamu mblo. Kalau ada yang masih jomblo juga (underlined!!), ya udah siiiih sama dia ajah!!


*Waiting for the next reunion

With Love
  -Indah-


Kamis, 09 Februari 2017

Goes to a movie - Nonton Iqro'


Sumber: Fb Iqro

"Yank, ada film anak-anak bagus lho.."
"...."
"Film buatan salman ITB, rohisnya ITB"
"Tentang apa?"
"Tentang planet-planet gitu, anak-anak pasti suka... Judulnya Iqro'. Nonton yuuuk"
"Besok nggak bisa, abi ada rakor"
"Minggu aja"
"Minggu juga ada acara"
"............................................" *Muka bete
"Sabtu or minggu depan aja yuuuk"
"Wah, nggak tau juga ada acara apa nggak"
"Aah abi mah gitu, kapan donk waktu buat keluarga. $#%@$&^*!#$&^$  #agak ngomel panjaaaang. "Izin dulu laah nggak ikutan"
*No respond
"Pokoknya minggu depan ya"
*Still no respond
*Saiah geregetaaaan :v


Satu minggu setelahnya. Saya hampir lupa nagih janji nonton.
"Yank, kapan kita nontonnya? Keburu abis. Besok ya..."
"Besok nggak bisa"
"Ya udah hari minggu"
"Hari minggu kan ada acara ISI"
"Kan pagi, kita nontonnya siang atau sore"
*No respond


Setelah drama yang agak panjang *males nulisnya, akhirnya kita pergi juga ke bioskop. Buru-buru abis dari acara ISI langsung cuus ke mall balkot. Anak-anak dah excited eeeeh keabisan tiket donk. Wow banyak peminatnya ternyata. Sudah saya duga sih coz broadcast-an nya lumayan kenceng. Untung sore masih ada. langsung deh beli yang tuk sore. Yeay :x ... Iqro', here we come..




Sore harinya, anak-anak berdo'a :y biar nggak hujan... Alhamdulillah hujan he he... tapi untung cuma seiprit dan sebentar. Akhtar paling cerewet ngingetin semuanya. "Ayo, kita nggak boleh terlambat lagi. Ayo Ummi, ayo...". "Tenang Nak, kita kan sudah beli tiketnya. nanti tinggal masuk aja".


"Bioskop kaya gini ya Ummi,..." sambil celingak-celinguk ngeliat sekitar :fn
"Wiiih" masih celingak-celinguk waktu lampu sudah dimatikan.
He he... "Adek kan udah pernah kaya gini. Waktu liat 4D kan begini juga".
"Jadi nanti kursinya goyang-goyang lagi?"
"Nggak"
"Yaaaah"


Belum sampai sejam, akhtar dah jempalitan nggak bisa duduk dengan tenang. Kakinya dah di pundak saya, kepalanya di tangan abinya. "Ini dah mau selesai ya Ummi" Ha ha... :D "Sabar ya nak, bentar lagi". Akhtar berdiri di kursi, liat temennya di kursi atas. "Ilman" panggilnya. Saya harus sering-sering mancing tuk balik fokus ke film. 
"Tuh dek, liat teropongnya besar sekali ya" 
"Dek, itu bintang dek, banyaaak ya" 
"Dek, bagus ya pemandangannya" 
"Dek, komet dek" 
"Dek, itu planet dek" 
"Dek, pluto dek" 
#Lelaaaah


Film Iqro nya sendiri biasa aja siih... menceritakan seorang anak bernama Aqilla yang punya tugas untuk mengamati pluto di observatorium boscha di Lembang. Sang Opa (Cok simbara) yang merupakan astronom di Boscha, mensyaratkan Aqilla harus pandai mengaji dulu baru diizinkan melakukan pengamatan. Di hiasi konflik Boscha akan ditutup karena polusi cahaya sekitarnya sudah terlalu tinggi. Recommended buat anak-anak... Ada banyak hikmah dan pembelajaran yang bisa diambil ples nyegerin mata liat pemandangan di Lembang.


Masa eh masa... saya nangis donk waktu Aqilla dan temannya yang bernama Fauzi mengaji di lomba mengaji di sebuah festival. Bagus dan tulus banget mengajinya. Dari hati sampai ke hati deh!!. Ke gap pula sama Thaya.. "Kok nangis sih ummi, nggak usah nangis ummi" :) Sama adegan Fauzi mengaji kalau kangen almarhumah bundanya. Duuuh... terharu!!. Pelariannya ke Qur'an sodar-sodara!!


Bagus deh film ini buat pembelajaran anak-anak... bisa makin mengenal Alloh sebagai Sang Khalik dan mencintai Al qur'an... tapi pliss ya bunda panda, jangan berasa di rumah nontonnya. Masa, setiap ada adegan yang mengena, saya denger komentar kencang tetangga kursi (yang ada di seberang deret bawah saya) ke anaknya:
"Tuuh, denger tuuh"
"Naah, bener kan"
"Di dengerin ituuu"
Masya Alloh.... itu kan kasian anaknya bun, dihakimi di depan orang sebioskop :# .
Bisik bisik aja ke telinga anak kita...
"Subhanalloh ya Nak, ngajinya bagus. Thaya pasti bisa juga kalau sering dilatih"
"He he kakak itu iseng ya Nak. Menurut Adek, bagus nggak kalau begitu sama teman?"
"Masya Alloh Nak, bintang itu luar biasa banyaknya ya... Allah keren ya?" :L


Dan pembelajaran menyenangkan dilanjutkan ketika perjalanan pulang. We talked a lot about stars, moon, sun and earth. Alhamdulillah,... nggak rugi deh bayar mahal!! Intinya itu :)


Maaf ya kalau berharap ada review film Iqro' disini :o... cuma ada curhat menye-menye hampir batal nonton he he...


With Love :L
   -Indah-