Senin, 20 Oktober 2014

(Saya Bukan) Cari Gara-Gara

Suatu hari, seorang teman pernah curhat pada saya. Dia yang berasal dari tanah pasundan, memanggil saya teteh. Begini curhatnya: 

Dia: "teh, aku tuh semalem nggak tidur sampai jam 3 pagi"
Saya: "Kenapa? ngerjain laporan ya?"
Dia: "Nggak teh, laporan mah udah beres"
Saya:"Terus kenapa?"
Dia: "Aku nangis teh. Capek teh..... Aku pengen istirahat yang lamaaaa gitu. Santai-santai sebentar"
Saya: Whaaat!!! :x *dalam ati*
Dia: "Tugas nya banyak banget teh. Perasaan dulu kuliah nggak begini"
Saya: *menjaga intonasi suara dalam rangka empati* Ky, kalau kamu aja nangis sampai jam tiga pagi. Aku harus gimana? Nangis sambil garuk-garuk tembok?. Nangis darah? :# Nih ya, aku baru sampai rumah ada yang sampai jam 7 malam. Nggak bisa langsung ngerjain tugas, aku harus ngurusin anak-anak sampai mereka bobo dulu. Aku baru bisa ngerjain tugas di atas jam 9 dan itu pasti sampai tengah malam. Belum kalau aku ketiduran. Wah, nunggu dibangunin suamiku dulu baru ngerjain tugas. Kamu, ngekos deket kampus, single nggak ngurusin anak bahkan suami. Nggak usah capek-capek berebutan naik kereta. Dan masih banyak nikmat lain nya lagi.
Dia: "Eh, iya ya teh" sambil cengengesan
Saya: :v


Alhamdulillah setelah hampir 2 bulan saya back to campus, saya sudah 3/4 yakin kalau saya bukan cari gara-gara. He he :p Dulu, di awal-awal kuliah saya yakin kalau saya cuma cari gara-gara ceritanya ada di sini. Kenapa saya sekarang sudah 3/4 yakin?


Sekarang saya sudah nemu "ritme" nya. Sudah terbiasa berangkat pagi-pagi, sudah terbiasa begadang ngejain tugas. Sudah terbiasa merapal mantera, komat-kamit di kereta alias ngafalin materi kuliah. Nggak usah ada yang nasehatin tentang pentingnya pemahaman dibanding penghafalan ya :). Saya tau memahami lebih baik daripada sekedar hafal tapi.... waktu saya sekarang hanya cukup untuk menghafal bukan untuk memahami. Ntar deh coba dipahami lagi *Kalo sempet* :)



Mendengar keluhan teman seperti sudah saya ceritakan di atas, membuat saya bangga pada diri saya sendiri bahwa i'm tougher than i thought before :@. Saya mampu melewati batas yang saya takutkan pada awalnya. Saya ternyata bisa dan semoga batas kekuatan saya akan lebih bertambah besar seiring proses pembelajaran dan pelapangan dada atas takdirNya setiap hari, setiap waktu. Amin... :y Mohon doanya selalu ya pembaca *pede ada yang baca* :)


*Sambil Nunggu Dosen*
         - Indah :L -



8 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

kalau rtimenya sudah ketemu lebih enak ya menjalaninya.ritme ketemu eh ada perubahan lagi harus penyesuaian lagi :)

Indah Sulistyowati mengatakan...

Iya mbak lidya. Kita hanya perlu waktu tuk beradaptasi dengan perubahan yang ada

Adi Pradana mengatakan...

Kebiasaan biasanya muncul setelah perlakuan ke 5 sampai ke 6...

Indah Sulistyowati mengatakan...

Betul mas, lama-lama bisa karena biasa

Diah Kusumastuti mengatakan...

wiihhh... keren nih mbak Indah.. bagi waktunya pinterrr... good luck ya, Mbak :)

Indah Sulistyowati mengatakan...

Makasih doanya mbak diah... ;)

Metland Rumah Idaman Investasi Masa Depan | Adi Pradana mengatakan...

Semangaaat....

mutia ohorella mengatakan...

Amiiin ya Rabb... saya yakin, ketemu / atur ritme nya itu perlu kecerdasan.

Posting Komentar

Terimakasih sudah membaca,... please give your comment here ;)